9 prakarya

Click here to load reader

Post on 31-Jul-2015

335 views

Category:

Documents

7 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

1. Membelajarkan KompetensiKurikulum 2013Mata Pelajaran PrakaryaMelalui Pendekatan Saintifik 2. Kata PengantarBAB I. PENDAHULUANA. Latar Belakang,B. Tujuan,C. Ruang LingkupBAB II. PEMBELAJARAN KOMPETENSIA. Pendekatan Pembelajaran saintifikB. Penilaian AutentikBAB III ANALISIS KOMPETENSIA. Prosedur analisis1. Mengembangkan Materi pembelajaran2. Alternatif kegiatan pembelajaran sesuai tahapan:3. Alternatif penilaian (Penilaian Autentik)a. Aspek pengetahuan melalui tes dan non tesb. Aspek keterampilan melalui observasi kinerja dan portofolioprodukc. Aspek sikap melalui pengamatanB. Hasil Analisis KompetensiBAB IV PENUTUPLampiran:Contoh RPP 3. KATA PENGANTAR 4. BAB I. PENDAHULUANA. Latar BelakangPendidikan nasional bertujuan untukmengembangkanpotensipesertadidikagarmenjadimanusiayangberimandanbertakwakepada TuhanYangMahaEsa,berakhlak mulia,sehat,berilmu, cakap,kreatif, mandiri,dan menjadiwarga negara yang demokratis serta bertanggung jawab(Pasal 3).Pencapaian tujuan pendidikan nasional melalui penyelenggaraan pendidikan olehsatuan pendidikan untuk memenuhi hak peserta didik sesuai dengan minat, bakat, dankemampuannnya.Pemerintah mulai mencanagkan pelaksanaan kurikulum 2013 terbatas pada 1270 SMAmulai tahun pelajaran 2013/2014 untuk kelas X. Sebagai persiapan pemerintah telahmelatih guru inti dan guru sasaran serta menyediakan buku pegangan guru dan siswamata pelajaran matematika, bahasa Indonesia, dan Sejarah. Sedangkan untuk matapelajaran lainnya diharapkan dapat memanfaatkan buku yang ada denganmemanfaatkan dan menerapkan kurikulum 2013 menggunakan silabus ynag telahdisediakan.Kondisi riil guru-guru masih beragam dalam menggunakan silabus yang telah disediakanoleh pusat sebagai acuan operasional menyusun perencanaan pembelajaran. Masihdiperlukan penjabaran operasional mengembangkan silabus menjadi RPP (RencanaPelaksanaan Pembelajaran) antara lain dalam mengembangkan materi pembelajaran,mengembakan langkah pembelajaran, mengembangkan indikator pencapaiankompetensi, serta merancang dan melaksanakan penilaian otentik. Oleh karena ituperlu rambu-rambu lebih operasional agar guru dapat menjabarkan silabus menjadiRPP dalam bentuk naskah tertentu.B. TujuanSecara umum tujuan penulisan buku ini adalah membantu guru mata pelajaran .dalam mengimplementasikan kurikulum 2013 dengan memafaatkan buku sumber yangada. Secara khusus buku ini bertujuan:(1) Memberikan rambu-rambu bagi guru dalam menganalisis kompetensi inti dankompetensi dasar(2) Mengembangkan materi pembelajaran berdasarkan materi pokok dari silabus matapelajaran(3) Mengembangkan kegiatan pembelajaran dengan pendekatan saintifik(4) Mengembangkan indikator pencapaian dan penilaian(5) Merancang penilaian otentikC. Ruang LingkupRuang lingkup buku ini terdiri atas:(1) Penjelasan dan langkah-langkah pembelajaran saintifik(2) Langkah-langkah analisis kompetensi; 5. (3) Penilaian otentik; dan(4) Hasil analisis kompetensi untuk membuat Rencana Pelaksanaan Pembelejaran (RPP) 6. BAB II. PEMBELAJARAN KOMPETENSIKurikulum 2013 adalah penyempurnaan kurikulum berbasis kompetensi yang telah dirintissejak tahun 2004 melalui piloting beberapa sekolah, dan secara operasional dikembangkanmenjadi KTSP sejak tahun 2006. Oleh karena itu pembelajaran kurikulum 2013 adalahpembelajaran kompetensi dengan memperkuat proses pembelajaran dan penilaian otentikuntuk mencapai kompetensi sikap, pengetahuan dan keterampilan. Penguatan prosespembelajaran dilakukan melalui pendekatan saintifik, yaitu pembelajaran yang mendorongsiswa lebih mampu dalam mengobservasi, bertanya, bernalar, dan mengomunikasikan ataumempresentasikan.A. Pendekatan Pembelajaran saintifikPembelajaran saintifik merupakan pembelajaran yang mengadopsi langkah-langkahsaintis dalam membangun pengetahuan melalui metode ilmiah. Model pembelajaranyang diperlukan adalah yang memungkinkan terbudayakannya kecakapan berpikirsains, terkembangkannya sense of inquiry dan kemampuan berpikir kreatif siswa(Alfred De Vito: 1989). Model pembelajaran yang dibutuhkan adalah yang mampumenghasilkan kemampuan untuk belajar (Joice & Weil: 1996), bukan saja diperolehnyasejumlah pengetahuan, keterampilan, dan sikap, tetapi yang lebih penting adalahbagaimana pengetahuan, keterampilan, dan sikap itu diperoleh siswa (Zamroni: 2000;Semiawan: 1998).Pembelajaran saintifik tidak hanya memandang hasil belajar sebagai muara akhir,namum proses pembelajaran dipandang sangat penting. Oleh karena itu pembelajaransaintifik menekankan pada keterampilan proses. Model pembelajaran berbasispeningkatan keterampilan proses sains adalah model pembelajaran yangmengintegrasikan keterampilan proses sains ke dalam sistem penyajian materi secaraterpadu (Beyer: 1991). Model ini menekankan pada proses pencarian pengetahuan daripada transfer pengetahuan, siswa dipandang sebagai subjek belajar yang perludilibatkan secara aktif dalam proses pembelajaran, guru hanyalah seorang fasilitatoryang membimbing dan mengkoordinasikan kegiatan belajar siswa.Dalam model ini siswa diajak untuk melakukan proses pencarian pengetahuanberkenaan dengan materi pelajaran melalui berbagai aktivitas proses sainssebagaimana dilakukan oleh para ilmuwan (scientist) dalam melakukan penyelidikanilmiah (Nur: 1998), dengan demikian siswa diarahkan untuk menemukan sendiriberbagai fakta, membangun konsep, dan nilai-nilai baru yang diperlukan untukkehidupannya. Fokus proses pembelajaran diarahkan pada pengembanganketerampilan siswa dalam memproseskan pengetahuan, menemukan danmengembangkan sendiri fakta, konsep, dan nilai-nilai yang diperlukan (Semiawan:1992).Di dalam model ini juga tercakup penemuan makna (meanings), organisasi, danstruktur dari ide atau gagasan, sehingga secara bertahap siswa belajar bagaimanamengorganisasikan dan melakukan penelitian. Pembelajaran berbasis keterampilanproses sains menekankan pada kemampuan siswa dalam menemukan sendiri (discover)pengetahuan yang didasarkan atas pengalaman belajar, hukum-hukum, prinsip-prinsipdan generalisasi, sehingga lebih memberikan kesempatan bagi berkembangnyaketerampilan berpikir tingkat tinggi (Houston: 1988). Dengan demikian siswa lebihdiberdayakan sebagai subjek belajar yang harus berperan aktif dalam memburuinformasi dari berbagai sumber belajar, dan guru lebih berperan sebagai organisatordan fasilitator pembelajaran.Model pembelajaran berbasis keterampilan proses sains berpotensi membangunkompetensi dasar hidup siswa melalui pengembangan keterampilan proses sains, sikap 7. ilmiah, dan proses konstruksi pengetahuan secara bertahap. Keterampilan proses sainspada hakikatnya adalah kemampuan dasar untuk belajar (basic learning tools) yaitukemampuan yang berfungsi untuk membentuk landasan pada setiap individu dalammengembangkan diri (Chain and Evans: 1990).Sesuai dengan karakteristik fisika sebagai bagian dari natural science, pembelajaranfisika harus merefleksikan kompetensi sikap ilmiah, berfikir ilmiah, dan keterampilankerja ilmiah. Kegiatan pembelajaran yang dilakukan melalui proses mengamati,menanya, mencoba, mengasosiasi, dan mengomunikasikan. Kegiatan mengamati bertujuan agar pembelajaran berkaitan erat dengan kontekssituasi nyata yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari. Proses mengamati faktaatau fenomena mencakup mencari informasi, melihat, mendengar, membaca, danatau menyimak. Kegiatan menanya dilakukan sebagai salah satu proses membangun pengetahuansiswa dalam bentuk konsep, prisnsip, prosedur, hukum dan terori, hingga berpikirmetakognitif. Tujuannnya agar siswa memiliki kemapuan berpikir tingkat tinggi(critical thingking skill) secara kritis, logis, dan sistematis. Proses menanyadilakukan melalui kegiatan diksusi dan kerja kelompok serta diskusi kelas. Praktikdiskusi kelompok memberi ruang kebebasan mengemukakan ide/gagasan denganbahasa sendiri, termasuk dengan menggunakan bahasa daerah. Kegiatan mencoba bermanfaat untuk meningkatkan keingintahuan siswa,mengembangkan kreatifitas, dan keterampilan kerja ilmiah. Kegiatan ini mencakupmerencanakan, merancang, dan melaksanakan eksperimen, serta memperoleh,menyajikan, dan mengolah data. Pemanfaatan sumber belajar termasuk mesinkomputasi dan otomasi sangat disarankan dalam kegiatan ini. Kegiatan mengasosiasi bertujuan untuk membangun kemampuan berpikir danbersikap ilmiah. Kegiatan dapat dirancang oleh guru melalui situasi yang direkayasadalam kegiatan tertentu sehingga siswa melakukan aktifitas antara lainmenganalisis data, mengelompokan, membuat kategori, menyimpulkan, danmemprediksi/mengestimasi dengan memanfaatkan lembar kerja diskusi ataupraktik. Kegiatan mengomunikasikan adalah sarana untuk menyampaikan hasilkonseptualisasi dalam bentuk lisan, tulisan, gambar/sketsa, diagram, atau grafik.Kegiatan ini dilakukan agar siswa mampu mengomunikasikan pengetahuan,keterampilan, dan penerapannya, serta kreasi siswa melalui presentasi, membuatlaporan, dan/ atau unjuk karya.Tantangan baru dinamika kehidupan menuntut aktifitas pembelajaran bukan sekedarmengulang fakta dan fenomena keseharian yang dapat diduga melainkan mampumenjangkau pada situasi baru yang tak terduga. Dengan dukungan kemajuan teknologidan seni, pembelajaran diharapkan mendorong kemampuan berpikir siswa hinggasituasi baru yang tak terduga.Agar pembelajaran terus menerus membangkitkan kreativitas dan keingintahuan siswakegiatan pembelajaran kompetensi dilakukan dengan langkah sebagai berikut(1) Menyajikan atau mengajak siswa mengamati fakta atau fenomena baik secaralangsung dan/ atau rekonstruksi sehingga siswa mencari informasi, membaca,melihat, mendengar, atau menyimak fakta/fenomena tersebut(2) Memfasilitasi diskusi dan Tanya jawab dalam menemukan konsep, prinsip,hukum,dan teori 8. (3) Mendorong siswa aktif mencoba melaui kegiatan eksperimen(4) Memaksimalkan pemanfaatan tekonologi dalam mengolah data, mengembangkanpenalaran dan memprediksi fenomena(5) Memberi kebebasan dan tantangan kreativitas dalam presentasi dengan aplikasibaru yang terduga sampai tak terdugaB. Penilaian AutentikDefinsi dan Makna Penilaian AutentikPenilaian autentik adalah pengukuran yang bermakna secara signifikan atas hasilbelajar peserta didik untuk ranah sikap, keterampilan, dan pengetahuan. Istilah asesmenmerupakan sinonim dari penilaian, pengukuran, pengujian, atau evaluasi. Istilah autentikmerupakan sinonim dari asli, nyata, valid, atau reliabel. Secara konseptual asesmenautentik lebih bermakna secara signifikan dibandingkan dengan tes pilihan gandaterstandar sekali pun. Ketika menerapkan penilaian autentik untuk mengetahui hasil danprestasi belajar peserta didik, guru menerapkan kriteria yang berkaitan dengan konstruksipengetahuan, aktivitas mengamati dan mencoba, dan nilai prestasi luar sekolah.Dalam American Librabry Association penilaian autentik didefinisikan sebagai prosesevaluasi untuk mengukur kinerja, prestasi, motivasi, dan sikap-sikap peserta didik padaaktifitas yang relevan dalam pembelajaran.Dalam Newton Public School, penilaian autentik diartikan sebagai penilaian atas produkdan kinerja yang berhubungan dengan pengalaman kehidupan nyata peserta didik. Wigginsmendefinisikan penilaian autentik sebagai upaya pemberian tugas kepada peserta didikyang mencerminkan prioritas dan tantangan yang ditemukan dalam aktifitas-aktifitaspembelajaran, seperti meneliti, menulis, merevisi dan membahas artikel,memberikan analisa oral terhadap peristiwa, berkolaborasi dengan antarsesamamelalui debat, dan sebagainya.B. Penilaian Autentik dan Tuntutan Kurikulum 2013Penilaian autentik memiliki relevansi kuat terhadap pendekatan ilmiah dalampembelajaran sesuai dengan tuntutan Kurikulum 2013. Karena, penilaian semacam inimampu menggambarkan peningkatan hasil belajar peserta didik, baik dalam rangkamengobservasi, menalar, mencoba, membangun jejaring, dan lain-lain. Penilaian autentikcenderung fokus pada tugas-tugas kompleks atau kontekstual, memungkinkan pesertadidik untuk menunjukkan kompetensi mereka dalam pengaturan yang lebih autentik.Penilaian autentik sangat relevan dengan pendekatan tematik terpadu dalampembejajaran, khususnya jenjang sekolah dasar atau untuk mata pelajaran yang sesuai.Kata lain dari penilaian autentik adalah penilaian kinerja, portofolio, dan penilaianproyek. Penilaian autentik adakalanya disebut penilaian responsif, suatu metode yangsangat populer untuk menilai proses dan hasil belajar peserta didik yang miliki ciri-cirikhusus, mulai dari mereka yang mengalami kelainan tertentu, memiliki bakat dan minatkhusus, hingga yang jenius. Penilaian autentik dapat juga diterapkan dalam bidang ilmutertentu seperti seni atau ilmu pengetahuan pada umumnya, dengan orientasi utamanyapada proses atau hasil pembelajaran. 9. Penilaian autentik sering dikontradiksikan dengan penilaian yang menggunkan standar tesberbasis norma, pilihan ganda, benarsalah, menjodohkan, atau membuat jawabansingkat. Walaupun tentu saja, pola penilaian seperti ini tidak diantikan dalam prosespembelajaran, karena memang lazim digunakan dan memperoleh legitimasi secaraakademik. Penilain autentik dapat dibuat oleh guru sendiri, guru secara tim, atau gurubekerja sama dengan peserta didik. Dalam penilaian autentik, seringkali pelibatan siswasangat penting. Asumsinya, peserta didik dapat melakukan aktivitas belajar lebih baikketika mereka tahu bagaimana akan dinilai.Peserta didik diminta untuk merefleksikan dan mengevaluasi kinerja mereka sendiri dalamrangka meningkatkan pemahaman yang lebih dalam tentang tujuan pembelajaran sertamendorong kemampuan belajar yang lebih tinggi. Pada asesmen autentik guru menerapkankriteria yang berkaitan dengan konstruksi pengetahuan, kajian keilmuan, dan pengalamanyang diperoleh dari luar sekolah.Asesmen autentik mencoba menggabungkan kegiatan guru mengajar, kegiatan siswabelajar, motivasi dan keterlibatan peserta didik, serta keterampilan belajar. Karenapenilaian itu merupakan bagian dari proses pembelajaran, guru dan peserta didik berbagipemahaman tentang kriteria kinerja. Asesmen autentik sering digambarkan sebagaipenilaian atas perkembangan peserta didik, karena berfokus pada kemampuan merekaberkembang untuk belajar bagaimana belajar tentang subjek. Asesmen autentik harusmampu menggambarkan sikap, keterampilan, dan pengetahuan apa yang sudah atau belumdimiliki oleh peserta didik, bagaimana mereka menerapkan pengetahuannya, dalam halapa mereka sudah atau belum mampu menerapkan perolehan belajar, dan sebagainya.Atas dasar itu, guru dapat mengidentifikasi materi apa yang sudah layak dilanjutkan danuntuk materi apa pula kegiatan remidial harus dilakukan.C. Asesmen Autentik dan Belajar AutentikAsesmen Autentik menicayakan proses belajar yang Autentik pula. Menurut Ormistonbelajar autentik mencerminkan tugas dan pemecahan masalah yang dilakukan oleh pesertadidik dikaitkan dengan realitas di luar sekolah atau kehidupan pada umumnya.Asesmensemacam ini cenderung berfokus pada tugas-tugas kompleks atau kontekstual bagi pesertadidik, yang memungkinkan mereka secara nyata menunjukkan kompetensi atauketerampilan yang dimilikinya. Contoh asesmen autentik antara lain keterampilan kerja,kemampuan mengaplikasikan atau menunjukkan perolehan pengetahuan tertentu, simulasidan bermain peran, portofolio, memilih kegiatan yang strategis, serta memamerkan danmenampilkan sesuatu.Asesmen autentik mengharuskan pembelajaran yang autentik pula. Menurut Ormistonbelajar autentik mencerminkan tugas dan pemecahan masalah yang diperlukan dalamkenyataannya di luar sekolah.Asesmen Autentik terdiri dari berbagai teknik penilaian.Pertama, pengukuran langsung keterampilan peserta didik yang berhubungan dengan hasiljangka panjang pendidikan seperti kesuksesan di tempat kerja.Kedua, penilaian atas tugas-tugas yang memerlukan keterlibatan yang luas dan kinerjayang kompleks. 10. Ketiga, analisis proses yang digunakan untuk menghasilkan respon peserta didik atasperolehan sikap, keteampilan, dan pengetahuan yang ada.Dengan demikian, asesmen autentik akan bermakna bagi guru untuk menentukan cara-caraterbaik agar semua siswa dapat mencapai hasil akhir, meski dengan satuan waktu yangberbeda. Konstruksi sikap, keterampilan, dan pengetahuan dicapai melalui penyelesaiantugas di mana peserta didik telah memainkan peran aktif dan kreatif. Keterlibatan pesertadidik dalam melaksanakan tugas sangat bermakna bagi perkembangan pribadi mereka.Dalam pembelajaran autentik, peserta didik diminta mengumpulkan informasi denganpendekatan saintifik, memahahi aneka fenomena atau gejala dan hubungannya satu samalain secara mendalam, serta mengaitkan apa yang dipelajari dengan dunia nyata yang luarsekolah. Guru dan peserta didik memiliki tanggung jawab atas apa yang terjadi. Pesertadidik pun tahu apa yang mereka ingin pelajari, memiliki parameter waktu yang fleksibel,dan bertanggungjawab untuk tetap pada tugas. Asesmen autentik mendorong peserta didikmengkonstruksi, mengorganisasikan, menganalisis, mensintesis, menafsirkan,menjelaskan, dan mengevaluasi informasi untuk kemudian mengubahnya menjadipengetahuan baru.Sejalan dengan deskripsi di atas, pada pembelajaran autentik, guru harus menjadi guruautentik. Peran guru bukan hanya pada proses pembelajaran, melainkan juga padapenilaian. Untuk bisa melaksanakan pembelajaran autentik, guru harus memenuhi kriteriatertentu seperti disajikan berikut ini.1. Mengetahui bagaimana menilai kekuatan dan kelemahan peserta didik serta desainpembelajaran.2. Mengetahui bagaimana cara membimbing peserta didik untuk mengembangkanpengetahuan mereka sebelumnya dengan cara mengajukan pertanyaan danmenyediakan sumberdaya memadai bagi peserta didik untuk melakukan akuisisipengetahuan.3. Menjadi pengasuh proses pembelajaran, melihat informasi baru, dan mengasimilasikanpemahaman peserta didik.4. Menjadi kreatif tentang bagaimana proses belajar peserta didik dapat diperluas denganmenimba pengalaman dari dunia di luar tembok sekolahD. Jenis-jenis Asesmen AutentikDalam rangka melaksanakan asesmen autentik yang baik, guru harus memahami secarajelas tujuan yang ingin dicapai. Beberpa hal yang harus dipertimbangkan sebelummelakukan penilaian autentik adalah : (1) sikap, keterampilan, dan pengetahuan apa yangakan dinilai; (2) fokus penilaian akan dilakukan, misalnya, berkaitan dengan sikap,keterampilan, dan pengetahuan; dan (3) tingkat pengetahuan apa yang akan dinilai,seperti penalaran, memori, atau proses. Berikut ini adalah beberapa jenis penilaianautentik :1. Penilaian Kinerja 11. Asesmen autentik sebisa mungkin melibatkan parsisipasi peserta didik, khususnyadalam proses dan aspek-aspek yangg akan dinilai. Guru dapat melakukannya denganmeminta para peserta didik menyebutkan unsur-unsur proyek/tugas yang akanmereka gunakan untuk menentukan kriteria penyelesaiannya. Dengan menggunakaninformasi ini, guru dapat memberikan umpan balik terhadap kinerja peserta didikbaik dalam bentuk laporan naratif mauun laporan kelas. Ada beberapa cara berbedauntuk merekam hasil penilaian berbasis kinerja:a. Daftar cek (checklist). Digunakan untuk mengetahui muncul atau tidaknya unsur-unsurtertentu dari indikator atau subindikator yang harus muncul dalam sebuahperistiwa atau tindakan.b. Catatan anekdot/narasi (anecdotal/narative records). Digunakan dengan caraguru menulis laporan narasi tentang apa yang dilakukan oleh masing-masingpeserta didik selama melakukan tindakan. Dari laporan tersebut, guru dapatmenentukan seberapa baik peserta didik memenuhi standar yang ditetapkan.c. Skala penilaian (rating scale). Biasanya digunakan dengan menggunakan skalanumerik berikut predikatnya. Misalnya: 5 = baik sekali, 4 = baik, 3 = cukup, 2 =kurang, 1 = kurang sekali.d. Memori atau ingatan (memory approach). Digunakan oleh guru dengan caramengamati peserta didik ketika melakukan sesuatu, dengan tanpa membuatcatatan. Guru menggunakan informasi dari memorinya untuk menentukanapakah peserta didik sudah berhasil atau belum. Cara seperti tetap adamanfaatnya, namun tidak cukup dianjurkan.Penilaian kinerja memerlukan pertimbangan-pertimbangan khusus. Pertama,langkah-langkah kinerja harus dilakukan peserta didik untuk menunjukkan kinerjayang nyata untuk suatu atau beberapa jenis kompetensi tertentu.Kedua, ketepatandan kelengkapan aspek kinerja yang dinilai. Ketiga, kemampuan-kemampuan khususyang diperlukan oleh peserta didik untuk menyelesaikan tugas-tugaspembelajaran.Keempat, fokus utama dari kinerja yang akan dinilai, khususnyaindikator esensial yang akan diamati. Kelima, urutan dari kemampuan ataukeerampilan peserta didik yang akan diamati.Pengamatan atas kinerja peserta didik perlu dilakukan dalam berbagai konteksuntuk menetapkan tingkat pencapaian kemampuan tertentu. Untuk menilaiketerampilan berbahasa peserta didik, dari aspek keterampilan berbicara,misalnya, guru dapat mengobservasinya pada konteks yang, seperti berpidato,berdiskusi, bercerita, dan wawancara. Dari sini akan diperoleh keutuhan mengenaiketerampilan berbicara dimaksud. Untuk mengamati kinerja peserta didik dapatmenggunakan alat atau instrumen, seperti penilaian sikap, observasi perilaku,pertanyaan langsung, atau pertanyaan pribadi.Penilaian-diri (self assessment) termasuk dalam rumpun penilaian kinerja. Penilaiandiri merupakan suatu teknik penilaian di mana peserta didik diminta untuk menilaidirinya sendiri berkaitan dengan status, proses dan tingkat pencapaian kompetensi 12. yang dipelajarinya dalam mata pelajaran tertentu. Teknik penilaian diri dapatdigunakan untuk mengukur kompetensi kognitif, afektif dan psikomotor. Penilaian ranah sikap.Misalnya, peserta didik diminta mengungkapkan curahanperasaannya terhadap suatu objek tertentu berdasarkan kriteria atau acuan yangtelah disiapkan. Penilaian ranah keterampilan. Misalnya, peserta didik diminta untuk menilaikecakapan atau keterampilan yang telah dikuasainya oleh dirinya berdasarkankriteria atau acuan yang telah disiapkan. Penilaian ranah pengetahuan. Misalnya, peserta didik diminta untuk menilaipenguasaan pengetahuan dan keterampilan berpikir sebagai hasil belajar dari suatumata pelajaran tertentu berdasarkan atas kriteria atau acuan yang telah disiapkan.Teknik penilaian-diri bermanfaat memiliki beberapa manfaat positif. Pertama,menumbuhkan rasa percaya diri peserta didik. Kedua, peserta didik menyadarikekuatan dan kelemahan dirinya. Ketiga, mendorong, membiasakan, dan melatihpeserta didik berperilaku jujur. Keempat, menumbuhkan semangat untuk majusecara personal.2. Penilaian ProyekPenilaian proyek (project assessment) merupakan kegiatan penilaian terhadaptugas yang harus diselesaikan oleh peserta didik menurut periode/waktu tertentu.Penyelesaian tugas dimaksud berupa investigasi yang dilakukan oleh peserta didik,mulai dari perencanaan, pengumpulan data, pengorganisasian, pengolahan,analisis, dan penyajian data. Dengan demikian, penilaian proyek bersentuhandengan aspek pemahaman, mengaplikasikan, penyelidikan, dan lain-lain.Selama mengerjakan sebuah proyek pembelajaran, peserta didik memperolehkesempatan untuk mengaplikasikan sikap, keterampilan, dan pengetahuannya.Karena itu, pada setiap penilaian proyek, setidaknya ada tiga hal yang memerlukanperhatian khusus dari guru.a. Keterampilan peserta didik dalam memilih topik, mencari dan mengumpulkandata, mengolah dan menganalisis, memberi makna atas informasi yangdiperoleh, dan menulis laporan.b. Kesesuaian atau relevansi materi pembelajaran dengan pengembangan sikap,keterampilan, dan pengetahuan yang dibutuhkan oleh peserta didik.c. Orijinalitas atas keaslian sebuah proyek pembelajaran yang dikerjakan ataudihasilkan oleh peserta didik.Penilaian proyek berfokus pada perencanaan, pengerjaan, danproduk proyek.Dalam kaitan ini serial kegiatan yang harus dilakukan oleh guru meliputipenyusunan rancangan dan instrumen penilaian, pengumpulan data, analisis data,dan penyiapkan laporan. Penilaian proyek dapat menggunakan instrumen daftarcek, skala penilaian, atau narasi. Laporan penilaian dapat dituangkan dalam bentukposter atau tertulis.Produk akhir dari sebuah proyek sangat mungkin memerlukan penilaian khusus.Penilaian produk dari sebuah proyek dimaksudkan untuk menilai kualitas dan 13. bentuk hasil akhir secara holistik dan analitik. Penilaian produk dimaksud meliputipenilaian atas kemampuan peserta didik menghasilkan produk. Penilaian secaraanalitik merujuk pada semua kriteria yang harus dipenuhi untuk menghasilkanproduk tertentu. Penilaian secara holistik merujuk pada apresiasi atau kesan secarakeseluruhan atas produk yang dihasilkan.3. Penilaian PortofolioPenilaian portofolio merupakan penilaian atas kumpulan artefak yang menunjukkankemajuan dan dihargai sebagai hasil kerja dari dunia nyata. Penilaian portofoliobisa berangkat dari hasil kerja peserta didik secara perorangan atau diproduksisecara berkelompok, memerlukan refleksi peserta didik, dan dievaluasiberdasarkan beberapa dimensi.Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yang didasarkan padakumpulan informasi yang menunjukkan perkembangan kemampuan peserta didikdalam satu periode tertentu. Informasi tersebut dapat berupa karya peserta didikdari proses pembelajaran yang dianggap terbaik, hasil tes (bukan nilai) , atauinformasi lain yang releban dengan sikap, keterampilan, dan pengetahuan yangdituntut oleh topik atau mata pelajaran tertentu.Fokus penilaian portofolioadalahkumpulan karya peserta didik secara individu atau kelompok pada satuperiode pembelajaran tertentu. Penilaian terutama dilakukan oleh guru, meskidapat juga oleh peserta didik sendiri.Memalui penilaian portofolio guru akan mengetahui perkembangan atau kemajuanbelajar peserta didik. Misalnya, hasil karya mereka dalam menyusun atau membuatkarangan, puisi, surat, komposisi musik, gambar, foto, lukisan, resensi buku/literatur, laporan penelitian, sinopsis, dan lain-lain. Atas dasar penilaian itu, gurudan/atau peserta didik dapat melakukan perbaikan sesuai dengan tuntutanpembelajaran.Penilaian portofolio dilakukan dengan menggunakan langkah-langkah sepertiberikut ini.a. Guru menjelaskan secara ringkas esensi penilaian portofolio.b. Guru atau guru bersama peserta didik menentukan jenis portofolio yang akandibuat.c. Peserta didik, baik sendiri maupun kelompok, mandiri atau di bawah bimbinganguru menyusun portofolio pembelajaran.d. Guru menghimpun dan menyimpan portofolio peserta didik pada tempat yangsesuai, disertai catatan tanggal pengumpulannya.e. Guru menilai portofolio peserta didik dengan kriteria tertentu.f. Jika memungkinkan, guru bersama peserta didik membahas bersama dokumenportofolio yang dihasilkan.g. Guru memberi umpan balik kepada peserta didik atas hasil penilaianportofolio. 14. 4. Penilaian TertulisMeski konsepsi asesmen autentik muncul dari ketidakpuasan terhadap tes tertulisyang lazim dilaksanakan pada era sebelumnya, penilaian tertulis atas hasilpembelajaran tetap lazim dilakukan. Tes tertulis terdiri dari memilih ataumensuplai jawaban dan uraian. Memilih jawaban dan mensuplai jawaban. Memilihjawaban terdiri dari pilihan ganda, pilihan benar-salah, ya-tidak, menjodohkan,dan sebab-akibat. Mensuplai jawaban terdiri dari isian atau melengkapi, jawabansingkat atau pendek, dan uraian.Tes tertulis berbentuk uraian atau esai menuntut peserta didik mampu mengingat,memahami, mengorganisasikan, menerapkan, menganalisis, mensintesis,mengevaluasi, dan sebagainya atasmateri yang sudah dipelajari. Tes tertulisberbentuk uraian sebisa mungkin bersifat komprehentif, sehingga mampumenggambarkan ranah sikap, keterampilan, dan pengetahuan peserta didik.Pada tes tertulis berbentuk esai, peserta didik berkesempatan memberikanjawabannya sendiri yang berbeda dengan teman-temannya, namun tetap terbukamemperoleh nilai yang sama. Tes tersulis berbentuk esai biasanya menuntut duajenis pola jawaban, yaitu jawaban terbuka (extended-response) atau jawabanterbatas (restricted-response). Hal ini sangat tergantung pada bobot soal yangdiberikan oleh guru. Tes semacam ini memberi kesempatan pada guru untuk dapatmengukur hasil belajar peserta didik pada tingkatan yang lebih tinggi ataukompleks.E. Karakteristik Asesmen Kurikulum 2013:1. Mengukur berpikir kritis2. Mengukur hierarki berpikir hingga Habits of Mind3. Menilai proses dan hasil belajar4. Menilai kemampuan faktual, konseptual, prosedural dan metakognitif5. Melibatkan portofolio6. Perangkat penilaian dan tugas yang bersifat otentikAsesmen Otentik menurut Kurikulum Baru (2013) adalah penilaian yang dilakukan secarakomprehensif untuk menilai mulai dari masukan (input), proses,dan keluaran (output)pembelajaran. (Permen No 66 Tahun 2013)Macam penilaian menurut Permen Dikbud No. 66 Tahun 2013, dikelompokkan menjadi 3ranah, yaitu:1. Sikap, terdiri dari 4 macam penilaian sbb :a. Observasib. Penilaian diric. Penilaian sebaya 15. d. Jurnal2. Pengetahuan, terdiri dari 3 macam penilaian sbb:a. Tes tertulisb. Tes lisanc. Penugasan3. Keterampilan, terdiri dari 4 macam penilaian sbb:a. Tes praktikb. Penilaian proyekc. PortofolioPenjelasan masing masing jenis penilaian adalah sebagai berikut:1. Observasi dilakukan melalui pengamatan baik langsung maupun tidak langsung denganmenggunakan pedoman observasi yang berisi sejumlah indikator perilaku yang diamati.Kriteria Instrumen penilaian Observasi adalah sebagai berikut: Mengukur aspek sikap (bukan aspek kognitif atau psikomotor) yang dituntut padakompetensi inti dan kompetensi dasar. Sesuai dengan kompetensi yang akan diukur. Memuat sikap atau indikator sikap yang dapat diobservasi; Mudah atau feasible untuk digunakan; dan Dapat merekam sikap peserta didik.2. Penilaian Diri. Langkah penilaian diri adalah dengan cara meminta peserta didik untukmenilai dirinya sendiri berkaitan dengan kelebihan dan kekurangannya, serta tingkatpencapaian kompetensi dari apa yang dipelajarinya. Penilaian diri biasanyadikombinasikan dengan teknik penilaian lainnya. Kriteria Instrumen Penilaian Diriadalah sbb: kriteria penilaian dirumuskan secara sederhana bahasa lugas dan dapat dipahami peserta didik menggunakan format penilaian sederhana dan mudah dipahami peserta didik kriteria penilaian jelas, tidak bermakna ganda/berbeda menunjukkan kemampuan peserta didik dalam situasi yang nyata/sebenarnya mengungkap kekuatan dan kelemahan capaian kompetensi peserta didik bermakna, mengarahkan peserta didik untuk memahami kemampuannya mengukur target kemampuan yang akan diukur (valid) Memuat indikator kunci /indikator esensial yang Indikator menunjukkan kemampuan yang dapat diukur memetakan kemampuan peserta didik dari terendah sampai tertinggi. 16. 3. Penilaian Antar Teman. Penilaian yang dilakukan terhadap sikap seorang peserta didikoleh seorang (atau lebih) peserta didik lainnya dalam suatu kelas atau rombonganbelajar. Penilaian ini merupakan bentuk penilaian untuk melatih peserta didik penilaimenjadi pembelajar yang baik.Instrumen sesuai dengan kompetensi dan indikatoryang akan diukur. Kriteria penilaian antar teman adalah sbb: Indikator dapat dilakukan melalui pengamatan oleh peserta didik Kriteria penilaian dirumuskan secara simpel atau sederhana Menggunakan bahasa lugas dan dapat dipahami peserta didik Menggunakan format penilaian sederhana dan mudah digunakan oleh peserta didik Kriteria penilaian yang digunakan jelas, tidak berpotensi munculnya penafsiranmakna ganda/berbeda Indikator menunjukkan sikap peserta didik dalam situasi yang nyata atausebenarnya Instrumen dapat mengukur target kemampuan yang akan diukur (valid) memuat indikator kunci atau esensial yang menunjukkan penguasaan satukompetensi peserta didik Indikator menunjukkan sikap yang dapat diukur Mampu memetakan sikap peserta didik dari kemampuan pada level terendahsampai kemampuan tertinggi.4. Penilaian dengan Jurnal. Jurnal adalah catatan pendidik yang sistematis di dalam dandi luar kelas yang berisi informasi hasil pengamatan tentang kekuatan dan kelemahanpeserta didik berkaitan dengan sikap dan perilaku. Jurnal dapat memuat penilaiansiswa terhadap aspek tertentu secara kronologis. Kriteria penilaian jurnal adalah sbb: Mengukur capaian kompetensi sikap yang penting. Sesuai dengan kompetensi dasar dan indikator. Menggunakan format yang sederhana dan mudah diisi/digunakan. Dapat dibuat rekapitulasi tampilan sikap peserta didik secara kronologis. Memungkinkan untuk dilakukannya pencatatan yang sistematis, jelas dankomunikatif. Format pencatatan memudahkan dalam pemaknaan terhadap tampilan sikappeserta didik menuntun guru untuk mengidentifikasi kelemahan dan kekuatan peserta didik. 17. 5. Tes Tertulis. Tes tertulis merupakan seperangkat pertanyaan atau tugas dalam bentuktulisan yang direncanakan untuk mengukur atau memperoleh informasi tentangkemampuan peserta tes. Tes tertulis menuntut adanya respon dari peserta tes yangdapat dijadikan sebagai representasi dari kemampuan yang dimilikinya. Kriteria Testertulis adalah sbb: mensyaratkan kemampuan menerapkan pengetahuan konteks/situasi nyata (real work situation) konteks sesuai kehidupan siswa ada informasi/data yang cukup bagi siswa untuk menerapkan pengetahuannya Open ended6. Tes Lisan. Tes lisan adalah tes yang menuntut siswa memberikan jawaban secaralisan. Pelaksanaan Tes lisan dilakukan dengan mengadakan tanya jawab secaralangsung antara pendidik dan peserta didik. Kriteria Tes lisan adalah sbb:o Tes lisan dapat digunakan jika sesuai dengan kompetensi pada taraf pengetahuanyang hendak dinilai.o Pertanyaan tidak boleh keluar dari bahan ajar yang ada.o Pertanyaan diharapkan dapat mendorong siswa dalam mengkontruksi jawabannyasendiri.o disusun dari pertanyaan yang sederhana ke pertanyaan yang komplek.7. Penilaian Melalui Penugasan.Instrumen penugasan dapat berupa pekerjaan rumahdan/atau projek yang harus dikerjakan oleh peserta didik, baik secara individu ataukelompok, sesuai dengan karakteristik tugas. Kriteria penugasan adalah sbb: Tugas mengarah pada pencapaian indikator hasil belajar. Tugas dapat dikerjakan oleh peserta didik. Tugas dapat dikerjakan selama proses pembelajaran atau merupakan bagian daripembelajaran mandiri. Pemberian tugas disesuaikan dengan taraf perkembangan peserta didik. Materi penugasan harus sesuai dengan cakupan kurikulum. Penugasan ditujukan untuk memberikan kesempatan kepada peserta didik untukmenunjukkan kompetensi individualnya meskipun tugas diberikan secara kelompok. Untuk tugas kelompok, perlu dijelaskan rincian tugas setiap anggota. Tugasharusbersifat adil (tidak bias gender atau latar belakang sosialekonomi). 18. Tampilan kualitas hasil tugas yang diharapkan disampaikan secara jelas. Penugasan harus mencantumkan rentang waktu pengerjaan tugas.8. Tes Praktik. Tes praktik dilakukan dengan mengamati kegiatan peserta didik dalammelakukan sesuatu. Penilaian digunakan untuk menilai ketercapaian kompetensi yangmenuntut peserta didik melakukan tugas tertentu seperti: praktik di laboratorium,praktik salat, praktik olahraga, bermain peran, memainkan alat musik, bernyanyi,membaca puisi/deklamasi, dan sebagainya. (Juknis PHB PPMP Kemdikbud, 2013).Kriteria Tes Praktik adalah sbb: Tugas mengarahkan peserta didik untuk menunjukkan capaian hasil belajar. Tugas dapat dikerjakan oleh peserta didik. Mencantumkan waktu/kurun waktu pengerjaan tugas. Sesuai dengan taraf perkembangan peserta didik, Sesuai dengan konten/cakupan kurikulum Tugasbersifat adil (tidak bias gender dan latar belakang sosial ekonomi)Task untuk Tes Praktik, diperlukan penyusunan rubrik penilaian, rubrik tersebut harusmemenuhi syarat sbb: Rubrik dapat mengukur target kemampuan yang akan diukur (valid) . Rubrik sesuai dengan tujuan pembelajaran. Indikator menunjukkan kemampuan yang dapat diamati (observasi). Indikator menunjukkan kemampuan yang dapat diukur. Rubrik dapat memetakan kemampuan peserta didik. Rubrik menilai aspek-aspek penting pada proyek peserta didik.9. Penilaian Proyek. Penilaian proyek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatutugas yang harus diselesaikan dalam periode atau waktu tertentu. Tugas tersebutberupa suatu investigasi sejak dari perencanaan, pengumpulan, pengorganisasian,pengolahan dan penyajian data. (Juknis PHB PPMP Kemdikbud, 2013).10. Penilaian Portofolio. Penilaian portofolio merupakan penilaian berkelanjutan yangdidasarkan pada kumpulan informasi yang menunjukkan perkembangan kemampuanpeserta didik dalam satu periode tertentu. Informasi tersebut dapat berupa karyapeserta didik atau hasil ulangan dari proses pembelajaran yang dianggap terbaik olehpeserta didik. (Juknis PHB PPMP Kemdikbud, 2013). Kriteria Penilaian Portofolioadalah sbb: 19. Tugas sesuai dengan kompetensi dan tujuan pembelajaran yang akan diukur. Hasil karya peserta didik yang dijadikan portofolio berupa pekerjaan hasil tes,perilaku peserta didik sehari-hari, hasil tugas terstruktur, dokumentasi aktivitaspeserta didik di luar sekolah yang menunjang kegiatan belajar. Tugas portofolio memuat aspek judul, tujuan pembelajaran, ruang lingkup belajar,uraian tugas, kriteria penilaian. Uraian tugas memuat kegiatan yang melatih peserta didik mengembangkankompetensi dalam semua aspek (sikap, pengetahuan, keterampilan). Uraian tugas bersifat terbuka, dalam arti mengakomodasi dihasilkannya portofolioyang beragam isinya. Kalimat yang digunakan dalam uraian tugas menggunakan bahasa yang komunikatifdan mudah dilaksanakan. Alat dan bahan yang digunakan dalam penyelesaian tugas portofolio tersedia dilingkungan peserta didik dan mudah diperoleh.Penilaian Non tes diperlukan adanya rubrik penilaian. Ruibrik adalah Daftar kriteria yangmenunjukkan kinerja, aspek-aspek atau konsep-konsep yang akan dinilai, dan gradasimutu, mulai dari tingkat yang paling sempurna sampai yang paling buruk. Kriteria rubrikyang baik adalah sbb: Mengacu pada tujuan Terstruktur dan terintegrasi dalam pembelajaran Bersifat real world situations Tugas adil Menantang, menimbulkan rasa ingin tahu Petunjuk jelas, ada petunjuk pengerjaan tugas Ada batasan waktu pengerjaan tugas Mencantumkan kriteria tampilan tugas yang diharapkanJika mengalami kesulitan dalam menyusun rubrik yang sempurna, maka cukup membuatrubrik kunci. Rubrik kunci adalah rubrik sederhana berisi seperangkat kriteria yangmenunjukkan indikator esensial paling penting yang dapat menggambarkan capaiankompetensi siswa .C. 20. BAB III ANALISIS KOMPETENSIA. Prosedur AnalisisKurikulum berbasis kompetensi menekankan pada pencapaian kompetensi yangdirumuskan dalam standar kompetensi lulusan, komptensi inti dan kompetensi dasar.Oleh karena itu fokus pertama dan utama bagi guru dalam menyiapkan pembelajaranadalah melakukan analisis pada ketiga kompetensi itu. Dari analisis itulah akandiperoleh penjabaran materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan penilaianyang diperlukan.Standar kompetensi lulusan adalah muara utama pencapaian yang dituju semua matapelajaran pada jenjang tertentu. Sedangkan kompetensi inti adalah pijakan pertamapencapaian yang dituju semua mata pelajaran pada tingkat kompetensi tertentu.Penjabaran kompetensi inti untuk tiap mata pelajaran tersaji dalam rumusankompetensi dasar.Rumusan standar kompetensi lulusan seperti yang tercantum pada Peraturan MenteriPendidikan dan Kebudayaan Nomor 54 tahun 2013 untuk tingkat SMA adalah sebagaiberikut.Dimensi Kualifikasi KemampuanSikap Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap orang beriman,berakhlak mulia, berilmu, percaya diri, dan bertanggung jawabdalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial danalam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsadalam pergaulan duniaPengetahuan Memiliki pengetahuan faktual, konseptual, prosedural,danmetakognitif dalam ilmu pengetahuan, teknologi,seni, danbudaya dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan,dan peradaban terkait penyebab serta dampak fenomena dankejadian.Keterampilan Memiliki kemampuan pikir dan tindak yang efektif dan kreatifdalam ranah abstrak dan konkret sebagai pengembangan dariyang dipelajari di sekolah secara mandiri.Kompetensi inti tingkat SMA terdiri atas dua tingkatan, yaitu tingkat kompetensi kelima yang mencakup kelas X dan kelas XI, dan tingkat kompetensi ke enam untuk kelasXII. Rumusan kompetensi yang relelevan bagi kelas X sesua Peraturan MenteriPendidikan dan Kebudayaan Nomor 64 Tahun 2013 tentang Standar Isi adalah sebagaiberikut.Kompetensi Deskripsi KompetensiSikap Spiritual 1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnyaSikap Sosial 2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin,tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran,damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkansikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahandalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosialdan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminanbangsa dalam pergaulan duniaPengetahuan 3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuanfaktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif 21. Kompetensi Deskripsi Kompetensiberdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasankemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradabanterkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkanpengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifiksesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkanmasalahKeterampilan 4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret danranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yangdipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secaraefektif dan kreatif, serta mampu menggunakan metodasesuai dengan kaidah keilmuanHubungan empat kompetensi inti dalam lingkup standar kompetensi lulusan adalahsebagai berikut.Prosedur analisis kompetensi inti (KI) dilakukan dengan langkah sebagai berikut(1) Melakukan linierisasi komptensi dasar dari KI 3 dan KI 4 sesuai materi pokok sepertitabel berikut ini, contoh : Kelas X RekayasaKompetensi Dasar (KI 3) Kompetensi Dasar (KI 4)Materi Pokok(Dalam Silabus)3.1 Mengidentifikasi desainproduk dan pengemasankarya rekayasa sebagaialat komunikasisederhana dengan sumberarus listrik DC4.1 Mendesain produk danpengemasan karyarekayasa sebagai alatkomunikasi sederhanadengan sumber arus listrikDC berdasarkan konsepAlat komuniasisederhanadengan sumberarus listrik DCberdasarkankonsep 22. Kompetensi Dasar (KI 3) Kompetensi Dasar (KI 4)Materi Pokok(Dalam Silabus)berdasarkan konsepberkarya denganpendekatan budayasetempat dan lainnyadengan pendekatanbudaya setempat danlainnyaDan seterusnya (2) Mengembangkan kompetensi dasar dari KI 3 dan materi pokok (silabus) menjadimateri pembelajaarn yang terdiri atas: fakta, konsep, prinsip, dan prosedur(3) Mengembangkan kompetensi dasar dari KI 4 menjadi indicator keterampilan yangterkait dengan fakta, konsep, prinsip, dan prosedur. Tahapan penyusunan indikatordari tingkat yang terendah sampai tertinggi, yaitu mengamati, menanya, mencoba,menalar, menyaji, dan mencipta.(4) Mengembangkan alternatif pembelajaran mulai dari mengamati, menanya,mencoba, mengasosiasi, dan mengomunikasikan yang diperlukan untukmengembangkan sikap sosial dan sikap religius.(5) Menyusun indikator sikap dari KI 2 dan KI 1 yang relevan(6) Merancang penilaian yang diperlukanProsedur analisis dapat diilustrasikan dengan diagram berikut ini.Materi Pokok(Silabus)MateriPembelajaranFakta, Konsep,Prinsip, danProsedur1. Mengembangkan Materi pembelajaranPenillaian(Silabus)Pengembangan materi pembelajaran merujuk pada materi pokok dalam silabus dankompetensi dasar yang termuat dalam kompetensi inti ke tiga (pengetahuan). Dalampenjabaran materi pembelajaran tetap diperlukan untuk melihat linierisai dengankompetensi inti ke empat (keterampilan).Hasil pengembangan materi pembelajaran dikelompokan dalam empat kategori,yaitu:(1) Fakta, yaitu kejadian atau peristiwa yang dapat dilihat, didengar, dibaca,disentuh, atau diamatiAlternati fKegiatanPembelajaran:Mengamati ,Menanya,Mencoba,Mengasos ias i ,danMengomunikasikanPembelajaran(Silabus)IndikatorSikap,Pengethuan,danKeterampilanuntukPenilaianLulusan yang :Cerdas,Kreatif,Produktif, danBertanggungjawab 23. (2) Konsep, merupakan ide yang mempersatukan fakta-fakta atau dengan kata lainkonsep merupakan suatu penghubung antara fakta-fakta yang salingberhubungan. Contoh konsep tentang zat cair (kelompok benda-benda sepertiair, minyak, alkohol, bensin, dan spiritus) adalah zat yang mempunyai ciri-ciribentuk selalu berubah sesuai bentuk wadah/tempat yang ditempatinya, volumedan beratnya selalu tetap, dapat mengalir dari tempat yang tinggi menuju ketempat yang lebih rendah, tidak dapat dimampatkan. Konsep adalah kristalisasidari fakta yang telah didefinisikan.(3) Prinsip, merupakan generalisasi tentang hubungan antara konsep-konsep yangberkaiatan. Prinsip IPA bersifat analitik, sebab merupakan generalisasi induktifyang ditarik dari berapa contoh. Contoh yang merupakan prinsip adalah air jikadipanaskan akan menguap. Prinsip yang menghubungkan adalah konsep air,konsep panas, dan konsep penguapan. Termasuk ke dalam kategori prinsipadalah hokum, teori, dan azas.(4) Prosedur, merupkan sederatan langkah yang bertahap dan sistematis dalammenerapkan prinsip. Langkah prosedural merupakan bagian dari kompetensipada aspek keterampilan. Pada mata pelajaran prakarya, langkap kerja ilmiahmerupakan bagian tidak terpisahkan pada setiap materi pokok.2. Mengembangkan Kegiatan PembelajaranKegiatan pembelajaran dikembangkan dengan pendekatan saintifik yaitumengamati, menanya, mencoba, mengasosiasi, dan mengomunikasikan(1) Mengamati adalah kegiatan yang dilakukan dengan memaksimalkan pancaindradengan cara melihat, mendengar, membaca, menyentuh, atau menyimak. Yangdiamati adalah materi yang berbentuk fakat, yaitu fenomena atau beristiwadalam bentuk gambar, video, rekaman suara, atau fakta langsung yang biasdisentuh, dilihat, dan sebagaainya(2) Menanya adalah proses mengkonstruksi pengetahuan berupa konsep, prinsip danprosedur melalui diskusi kelompo atau diskusi kelas(3) Mencoba(4) Mengasosiasi(5) Mengomunikasikan3. Alternatif penilaian (Penilaian Autentik)a. Aspek pengetahuan melalui tes dan non tesb. Aspek keterampilan melalui observasi kinerja dan portofolio produkc. Aspek sikap melalui pengamatan 24. B. Hasil Analisis Kompetensia) Hasil Linierisasi Kompetensi Dasar KerajinanKompetensi Dasar (KI 3) Kompetensi Dasar (KI 4)Materi Pokok(Dalam Silabus)3.1Mengidentifikasi desainproduk dan pengemasan karyakerajinan tekstil berdasarkankonsep berkarya denganpendekatan budaya setempatdan lainnya4.1 Mendesain produk danpengemasan karya kerajinantekstil berdasarkan konsepberkarya dengan pendekatanbudaya setempat dan lainnyaProduk kerajinantekstil danpengemasannya,meliputi :1. Pengertian desainproduk dalamkerajinan tekstildengan berbagaiteknik konstruksi(jahit, jahitaplikasi, ,makrame, tenun,tapestry, dll)2. Aneka karyakerajinan tekstil3. Fungsi karyakerajinan tekstil4. Unsur estetika danergonomis karyakerajinan tekstil5. Motif ragam hiaspada kerajinantekstil6. Teknik pembuatanbenda kerajinantekstil : jahit, jahitaplikasi, sulam, ikatcelup, batik,makrame, tenun,tapestry, dll)7. Pengemasan karyakerajinan tekstil.8. Desain danpengemasan produktekstil3.3 Memahami proses produksikerajinan tekstil di wilayahsetempat melalui pengamatandari berbagai sumber4.2 Mendesain prosesproduksikarya kerajinan tekstilberdasarkan identifikasikebutuhan sumberdaya danprosedurberkarya denganpendekatan budaya setempatdan lainnyaMendesain prosesproduksi kerajinantekstil meliputi :1. Pengertian prosesproduksi dansumber yangdibutuhkan dalammendukung prosesproduksi kerajinantekstil.2. Proses produksipembuatankerajinan tekstildengan berbagaiteknik pembuatanbenda kerajinantekstil : jahit, jahitaplikasi, sulam, ikatcelup, batik,makrame, tenun,tapestry, dll)3.2 Mengidentifikasi sumber dayayang dibutuhkan dalammendukung proses produksidari berbagai sumber4.3 Membuat karya kerajinantekstil yang berkembang diwilayah setempat dan lainnyasesuai teknik dan prosedurSumber daya usahakerajinan tekstil,meliputi :1. Pengelolaan sumberdaya usaha dikenal 25. dengan istilah 6M,yakni Man(manusia), Money(uang), Material(bahan), Machine(peralatan), Method(cara kerja) danMarket (pasar).2. Identifikasikebutuhansumberdaya padausaha kerajinantesktil3. Praktek pembuatankerjainantekstildenganberbagai teknikmenghiaspermukaan kain(ikat celup, batik,sulam, dll)4. Unsur estetika danergonomis karyakerajinan tekstil5. Standar produk danproses kerjakerajinan tekstil3.4 Memahami konsepkewirausahaan dalammenjalankan sebuahwirausaha kerajinan tekstil4.4 Menyajikan konsepkewirausahaan berdasarkanpengalaman keberhasilantokoh-tokoh wirausahakerajinan tekstilKonsepkewirausahaan,meliputi :1. Dasar-dasarkewirausahaanbidang kerajinantekstil2. Stimulasi danmotivasi wirausahaberdasarkan sifatdan karakter isi,bentuk dan kerjaproduksi.3. Karakteris-tikwirausaha-wan yangmeliputi : displin,komitmen tinggi,jujur, kreatif daninovatif, mandiridan realitis4. Faktor-faktorpenyebab kegagalandan keberhasilanseseorangberdasarkankarakteristikwirausahawan5. Pengertian, tujuan,manfaat perilakukerja prestatif6. Perilaku kerjaprestatif (selaluingin maju)meliputi:- kerja ikhlas- kerja mawas >< emosional- kerja cerdas- kerja keras- kerja tuntas- Prinsip carakerjaprestatifProsedur: Perilaku kerjaprestatif(selalu inginmaju)meliputi:- kerja ikhlas- kerjamawas >