4. agregat

Download 4. Agregat

Post on 12-Aug-2015

88 views

Category:

Documents

4 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

Definisi Agregat / BatuanUmum : formasi kulit bumi yg keras dan solid ASTM (1974) : suatu bahan yang terdiri dari mineral padat, berupa masa berukuran besar ataupun berupa fragmenfragmen.

Agregat / batuan merupakan komponen utama dari perkerasan jalan 90% 95% berdasarkan berat atau 75% - 85% berdasarkan volumeKeawetan dan mutu perkerasan jalan ditentukan dari sifat agregat dan hasil pencampuran agregat dengan material yang lain

Klasifikasi Agregat1. Dari Asal Kejadian a. Batuan beku b. Batuan sedimen c. Batuan metamorf

a. Batuan Beku : batuan yang berasal dari magma yang mendingin dan membeku. Dibagi 2 : 1) Batuan beku luar (extrusive igneous rock) Dibentuk dr material yg keluar ke permukaan bumi saat gunung berapi meletus, mengalami pendinginan dan membeku. Bertekstur halus

2)

Batuan beku dalam (intrusive igneous rock) Dibentuk dari magma yang tidak dapat keluar ke permukaan bumi, mengalami pendinginan dan membeku perlahan-lahan Bertekstur kasar dan dapat ditemui di permukaan bumi karena proses erosi dan gerakan bumi

b. Batuan sedimen Sedimen dapat berasal dari campuran partikel mineral, sisa-sisa hewan dan tanaman Umumnya merupakanlapisan-lapisan pada kulit bumi, hasil endapan di danau, laut, dsb.

Berdasarkan cara pembentukannya: 1) Batuan sedimen yang dibentuk secara mekanik banyak mengandung silica 2) Batuan sedimen yang dibentuk secara organis 3) Batuan sedimen yang dibentuk secara kimiawi

c. Batuan metamorf Berasal dari batuan sedimen ataupun batuan beku yang mengalami proses perubahan akibat adanya perubahan bentuk akibat adanya perubahan tekanan dan temperatur dari kulit bumi. Berdasarkan strukturnya : 1) batuan metamorf yang masif 2) batuan metamorf yang berfoliasi / berlapis

2. Berdasarkan Proses Pengolahannya a. Agregat alam b. Agregat yang melalui proses pengolahan c. Agregat buatan

a. Agregat alam : agregat yang bisa dipergunakan sebagaimana bentuknya di alam atau dengan sedikit proses pengolahan. Contoh : kerikil, pasir

Berdasarkan tempat asalnya : 1) Pitrun agregat yang diambil dari tempat terbuka di alam 2) Bankrun agregat yang berasal dari sungai / endapan sungai

b. Agregat yang melalui proses pengolahan Misal : agregat dari gunung, bukit, atau sungai yang berbentuk besar yang melebihi ukuran yang diinginkan.

Agregat tersebut harus melalui proses pemecahan untuk memperoleh : ~ bentuk partikel bersudut, diusahakan berbentuk kubus ~ permukaan partikel kasar sehingga mempunyai gesekan yang baik ~ gradasi sesuai yang diinginkan

Sebaiknya proses pemecahan menggunakan mesin pemecah batu (crusher stone), sehingga : ~ ukuran partikel yang dihasilkan dapat terkontrol ~ gradasi yang diharapkan dapat dicapai sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan

c. Agregat buatan Merupakan mineral filler / pengisi (partikel dengan ukuran < 0,075 mm), diperoleh dari hasil sampingan pabrik-pabrik semen dan mesin pemecah batu.

3. Berdasarkan besar partikel agregat a. Agregat kasar ASTM, > 4,75 mm ; AASHTO, > 2 mm b. Agregat halus ASTM, < 4,75 mm ; AASHTO, < 2 mm dan > 0,075 mm c. Abu batu / mineral filler lolos saringan No. 200

Sifat AgregatDikelompokkan menjadi 3, yaitu : 1. Kekuatan dan keawetan (strength and durability) 2. Kemampuan dilapisi aspal dengan baik 3. Kemudahan dalam pelaksanaan dan menghasilkan lapisan yang nyaman dan aman,

Strength and DurabilityDipengaruhi oleh : Gradasi Ukuran maksimum Kadar lempung Kekerasan dan ketahanan Bentuk butir Tekstur permukaan

Kemampuan dilapisi aspalKemampuan dilapisi aspal dengan baik, dipengaruhi oleh : Porositas Kemungkinan basah Jenis agregat

Kemudahan dalam pelaksanaan dan menghasilkan lapisan yang nyaman dan aman, dipengarhui oleh : Tahanan geser (skid resistance) Campuran yang memberikan kemudahan dalam pelaksanaan (bituminous mix workability)

Gradasi dan Ukuran Maks Gradasi agregat mempengaruhi besarnya rongga antar

butir yang akan menentukan stabilitas dan kemudahan dalam proses pelaksanaan Gradasi agregat diperoleh dari hasil analisa saringan Gradasi agregat dibagi menjadi 3, yaitu : gradasi seragam (uniform graded), gradasi rapat (dense graded), dan gradasi buruk/jelek (poorly graded).

Uniform Graded Agregat dengan ukuran yang hampir sama/sejenis atau mengandung agregat halus yang sedikit jumlahnya sehingga tidak dapat mengisis rongga antar agregat. Uniform Graded = Gradasi terbuka Uniform Graded menghasilkan lapisan perkerasan dengan sifat permeabilitas tinggi, stabilitas kurang, berat volume kecil.

Dense Graded Campuran agregat kasar dan halus dalam porsi yang berimbang. Dense graded = well graded (agregat bergradasi baik) Menghasilkan lapisan perkerasan dengan stabilitas tinggi, kurang kedap air, sifat drainase jelek, dan berat volume besar.

Poorly Graded Merupakan campuran agregat yang tidak memenuhi 2 kategori di atas. Yang umum digunakan untuk lapisan perkerasan lentur adalah gradasi celah (gap graded), yaitu campuran agregat dengan 1 fraksi hilang atau 1 fraksi sedikit sekali. Sering disebut gradasi senjang Akan menghasilkan lapisan perkerasan yang mutunya terletak antara kedua jenis di atas.

Gradasi Seragam Kontak antar butir baik Kepadatan bervariasi tergantung dari segregasi yang terjadi Stabilitas dalam keadaan terbatasi (confined) tinggi Stabilitas dalam keadaan lepas rendah Sukar untuk dipadatkan

Gradasi Baik Kontak antar butir baik Seragam dan kepadatan tinggi Stabilitas tinggi

Gradasi Jelek Kontak antar butir jelek Seragam tapi kepadatan jelek Stabilitas sedang

Kuat menahan deformasi Stabilitas sangat rendah pada keadaan basah Sukar sampai sedang Mudah dipadatkan untuk memadatkan Mudah diresapi air Tingkat permeabilitas Tingkat permeabilitas cukup rendah Tidak dipengaruhi kadar Pengaruh variasi kadar Kurang dipengaruhi oleh air air cukup bervariasinya kadar air

UKURAN MAKSIMUM PARTIKEL AGREGAT Semakin besar ukuran amksimum partikel agregat yang digunakan semakin banyak variasi ukuran dari besar sampai kecil yang dibutuhkan Penggunaan partikel agregat dengan ukuran besar menguntungkan karena : Usaha untuk pemecahan partikel lebih sedikit, sehingga

biayanya lebih murah Luas permukaan yang harus diselimuti aspal lebih sedikit sehingga kebutuhan aspal berkurang

Pemakaian agregat dengan ukuran besar memberikan

sifat-sifat yang kurang baik, yaitu : Kemudahan pelaksanaan pekerjaan berkurang Segregasi bertambah besar Mungkin terjadi gelombang melintang (raveling)

Dua cara untuk menyatakan ukuran partikel agregat : Ukuran maksimum, yaitu ukutan tapis/ayakan terkecil dimana agregat tersebut lolos 100% Ukuran normal, yaitu ukuran tapis terbesar dimana agregat tertahan tidak lebih dari 10%

Contoh : Dari contoh agregat yang akan dipergunakan untuk campuran lapisan perkerasan diperoleh data bahwa: - partikel agregat 100% lolos tapis 1 inch - partikel terbesar tertahan tapis inch yang diletakkan di bawah tapis 1 inch. Dikatakan ukuran maksimum agregat adalah 1 inch dan ukuran normal maksimum adalah inch

Kadar LempungLempung mempengaruhi mutu campuran karena : Lempung membungkus partikel-partikel agregat sehingga ikatan antara agregat dan aspal berkurang Adanya lempung mengakibatkan luas daerah yang harus diselimuti aspal bertambah. Dengan kadar aspal yang sama akan menghasilkan tebal lapisan yang lebih tipis yang dapat mengakibatkan terjadinya stripping (lepasnya ikatan antara aspal dan agregat)

Tipisnya lapisan aspal mengakibatkan lapisan mudah

teroksidasi sehingga lapisan cepat rapuh/getas Lempung cenderung menyerap air yang berakibat hancurnya lapisan aspal.

Daya Tahan AgregatMerupakan ketahanan agregat untuk tidak hancur/pecah oleh pengaruh mekanis ataupun kimia.Degradasi : kehancuran agregat menjadi partikel-partikel yang lebih kecil akibat gaya yang diberikan pada waktu penimbunan, pemadatan ataupun oleh beban lalu lintas

Disintegrasi : pelapukan pada agregat menjadi butir-butir halus akibat pengaruh kimiawi seperti kelembaban, kepanasan ataupun perbedaan temperatur sehari-hariAgregat yang digunakan untuk lapisan perkerasan harus mempunyai daya tahan terhadap degradasi (pemecahan) yang mungkin timbul selama proses pencampuran, pemadatan, repetisi beban lalu lintas dan disintegrasi (penghancuran) yang terjadi selama masa pelayanan jalan tersebut

Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat degradasi yang terjadi adalah: jenis agregat, agregat yang lunak mengalami degradasi yang lebih besar dari agregat yang lebih keras. gradasi, gradasi terbuka mempunyai tingkat degradasi yang lebih besar dibandingkan dengan gradasi rapat. bentuk, partikel bulat akan mengalami degradasi yang lebih besar dari yang berbentuk kubus/bersudut

ukuran partikel, partikel yang lebih kecil mempunyai

tingkat degradasi yang lebih kecil daripada partikel besar. enersi pemadatan, degradasi akan terjadi lebih besar pada pemadatan dengan menggunakan enersi pemadatan yang lebih besar.

Bentuk dan Tekstur AgregatBentuk dan tekstur mempengaruhi stabilitas dari lapisan perkerasan yang dibentuk oleh agregat tersebut Bentuk agregat : Bulat (rounded); Lonjong (elongated); Kubus (cubical); Pipih (flaky); Tak beraturan (irregular).

Bulat (rounded);

Agregat yang dijumpai di sungai pada umumnya telah mengalami pengikisan oleh air sehingga umumnya berbentuk bulat. Partikel agregat bulat saling bersentuhan dengan luas bidang kontak kecil sehingga menghasilkan daya interlocking yang lebih kecil dan lebih mudah tergelincir.

Lonjong (elongated);

Partikel agregat berbentuk lonjong dapat ditemui di sungai-sungai atau bekas endapan sungai. Agregat dikatakan lonjong jika ukuran terpanjangnya > 1,8 kali diameter rata-rata. Indeks kelonjongan (elongated indeks) adalah