2. mendesain produk

Download 2. Mendesain Produk

Post on 07-Dec-2015

221 views

Category:

Documents

5 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

kknp

TRANSCRIPT

MENDESAIN PRODUK

MENDESAIN PRODUKOLEH :KELOMPOK 2DHIMAS RIZKY FAWZY(04)EREZA JELITA PUTRI(05)FERRI WITANTO(06)MENDESAIN PRODUK

MENDESAIN PRODUKApa yang kita pikirkan saat akan membuka suatu usaha?Tentukan gagasan bisnis yang akan dikembangkanBuatlah visi dan misi usahaActionSelalu belajar dan lakukan pengamatanHadapi, hayati serta nikmati hambatan atau kegagalanKunci kesuksesan memulai sebuah bisnis adalah berani menjadikan mimpi kita menjadi ide bisnis yang nyata. Jangan pernah takut gagal dalam memulai bisnis, karena setiap kegagalan akan memberikan pelajaran berharga bagi langkah bisnis Anda. SALAM SUPER!!!Apa itu produk?Produk adalah sesuatu berupa barang atau jasa yang dapat ditawarkan ke pasar untuk diperhatikan, dipakai, dimiliki, atau dikonsumsikan sehingga dapat memuaskan keinginan atau kebutuhan.Produk dibagi menjadi 2 :Produk konsumsi (consumer products) Adalah barang yang dipergunakan oleh konsumen akhir atau rumah tangga dengan maksud tidak untuk dibisniskan atau dijual lagi. Dibagi menjadi 3:Barang kebutuhan sehari-hari (convenience goods), yaitu barang yang umumnya sering kali dibeli, segera dan memerlukan usaha yang sangat kecil untuk memilikinya. Contoh : barang kelontong, baterai, dll.Barang belanja (shopping goods), yaitu barang yang dalam proses pembelian dibeli oleh konsumen dengan cara membandingkan berdasarkan kesesuaian mutu, harga, dan model. Contoh : pakaian, sepatu, sabun, dll.Barang khusus (speciality goods), yaitu barang yang memiliki ciri-ciri unik atau merk khas dimana kelompok konsumen berusaha untuk memiliki atau membelinya. Contoh : mobil, kamera, dll. Produk industri (business products)Adalah barang yang akan menjadi begitu luas dipergunakan dalam program pengembangan pemasaran. Barang industri dibagi menjadi 3: Bahan mentah,yaitu barang yang akan menjadi bahan baku secara fisik untuk memproduksi produk lain, seperti hasil hutan, gandum, dll.Bahan baku dan suku cadang pabrik,yaitu barang industri yang digunakan untuk suku cadang yang aktual bagi produk lain, misalnya mesin, pasir, dll.Perbekalan operasional,yaitu barang kebutuhan sehari-hari bagi sektor industri, misalnya alat-alat kantor, dll.

Bagaimana membedakan barang dan jasa?Pengertian barang adalah suatu produk fisik yang berwujud yang dapat diberikan pada seorang pembeli dan melibatkan perpindahan kepemilikan dari penjual ke pelanggan.

Sedangkan pengertian jasa atau layanan adalah setiap tindakan atau unjuk kerja yang ditawarkan oleh salah satu pihak ke pihak lain yang secara prinsip intangibel dan tidak menyebabkan perpindahan kepemilikan apapun.BARANGJASANyataTidak nyataHomogenHeterogenProduksi,distribusi,dan konsumsinya merupakan proses yang terpisahProduksi, distribusi, dan konsumsinya merupakan proses yang simultanBerupa barangBerupa proses atau aktivitasNilai intinya diproduksi di pabrikNilai intinya diproduksi pada saat interaksi antara pembeli dan penjualPelanggan (biasanya) tidak berpartisipasi dalam proses produksiPelanggan berpartisipasi dalam proses produksiDapat disimpanTidak dapat disimpanAda perpindahan kepemilikanTidak ada perpindahan kepemilikanApa itu siklus kehiduan suatu produk?Siklus Hidup Produk (Product Life Cycle) ini yaitu suatu grafik yang menggambarkan riwayat produk sejak diperkenalkan ke pasar sampai dengan ditarik dari pasarTahap Pengenalan IntroductionCiri-ciri umum tahap ini adalah penjualan yang masih rendah, volume pasar berkembang lambat (karena tingginya market resistance), persaingan yang masih relatif kecil, tingkat kegagalan relatif tinggi, masih banyak dilakukan modifikasi produk dalam pengujian dan pengembangannya (karena problem yang timbul tidak seperti yang diramalkan dan mungkin pula disebabkan pemahaman yang keliru tentang pasar), biaya produksi dan pemasaran sangat tinggi, serta distribusi yang masih terbatas.Tahap Pertumbuhan-GrowthTahap pertumbuhan ditandai dengan peningkatan yang pesat dalam penjualan. Penerima awal menyukai produk tersebut, dan konsumen tambahan mulai membeli produk itu. Para pesaing baru memasuki pasar, tertarik dengan kesempatan produksi dan laba berskala besar.

Mereka memperkenalkan keistimewaan produk baru dan memperluas jaringan distribusi. Harga tetap bertahan atau turun sedikit, bergantung pada seberapa cepat permintaan meningkat. Berbagai perusahaan mempertahankan untuk mengimbangi persaingan dan untuk terus mendidik pasar. Penjualan meningkat lebih cepat dari pada promosi penjualan dan laba meningkat selama tahap pertumbuhan16Tahap Kedewasaan MaturityAda suatu titik, tingkat pertumbuhan penjualan produk akan melambat, dan produk akan memasuki tahap kedewasaan relatif. Tahap ini biasanya berlangsung lebih lama daripada tahap-tahap sebelumnya dan merupakan tantangan berat bagi manajemen pemasaran.sebagian besar produk ada pada tahap kedewasaan di siklus hidup produk dan karenanya kebanyakan manajemen pemasaran berhubungan dengan produk yang dewasa. Tahap kedewasaan dibagi menjadi tiga fase.Fase pertama, kedewasaan tumbuh (growth maturity), tingkat pertumbuhan penjualan mulai menurun. Tidak ada saluran distribusi baru yang dapat diisi, walaupun beberapa pembeli yang terlambat masih memasuki pasar.

Pada fase kedua, kedewasaan stabil (stable maturity), penjualan menjadi datar dalam basis perkapita karena kejenuhan pasar. Sebagian besar konsumen potensial telah mencoba produk itu, dan penjualan masa depan ditentukan oleh pertumbuhan populasi dan permintaan pengganti.

Pada fase ketiga, Kedewasaan menurun (decaying maturity), tingkat penjualan absolut mulai menrun dan pelanggan mulai beralih ke produk lain dan subsitusinya.Tahap Penurunan DeclinePenjualan sebagian besar bentuk dan merek produk akhirnya menurun. Penurunan penjualan bisa lambat. Penjualan menurun, karena sejumlah alasan termasuk perkembangan teknologi, pergeseran selera konsumen, serta meningkatnya persaingan dalam dan luar negeri. Hal ini semua mengakibatkan kelebihan kapasitas, meningkatnya perang harga dan erosi laba. Saat penjualan dan laba menurun, beberapa perusahaan mengundurkan diri dari pasar. Yang bertahan mungkin mengurangi jumlah penawaran produk. Mereka mungkin mengundurkan diri dari segmen pasar yang lebih kecil dari jalur perdagangan yang lebih lemah dan mereka mungkin memotong anggaran promosi dan menurunkan harga.

Apa hubungan antara kelangsungan hidup perusahaan denngan siklus kehidupan produk?Going concern (kelangsungan hidup) adalah kelangsungan hidup suatu badan usaha dan merupakan asumsi dalam pelaporan keuangan suatu entitas. Asumsi going concern berarti suatu badan usaha dianggap mampu mempertahankan kegiatan usahanya dalam jangka waktu panjang dan tidak akan dilikuidasi dalam jangka waktu pendek. Kelangsungan hidup perusahaan sangat bergantung dengan siklus hidup suatu produk. Saat tahap introduction maka perusahaan menciptakan suatu produk yang siap untuk diperkenalkan di pasaran.Saat tahap growth maka perusahaan mulai berkembang pesat dan memperoleh banyak keuntungan.Saat tahap Maturity, perusahaan berada di puncak kejayaannya.Saat tahap Decline, kelangsungan hidup suatu perusahaan mulai terancam.Untuk itu, suatu perusahaan harus memiliki strategi-strategi di setiap tahap siklus suatu produk agar kelangsungan hidupnya bisa berjalan terusSELESAI