1 (tiang)-pondasi 2 [compatibility mode]

Download 1 (Tiang)-Pondasi 2 [Compatibility Mode]

Post on 12-Jul-2015

127 views

Category:

Documents

1 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

RKP 2

Rekayasa Fondasi 2Perencanaan Praktis & Metode Pelaksanaan

BAB 1

Mulyadi YuswandonoStaf Pengajar Teknik Sipil Politeknik Negeri Bandung 2011

1. Pondasi TiangPENDAHULUAN Pondasi Tiang digunakan untuk mendukung bangunan bila lapisan tanah kuat terletak sangat dalam. Pondasi jenis ini dapat juga digunakan untuk mendukung bangunan yang menahan gaya angkat, terutama pada bangunan tinggi yang dipengaruhi oleh gaya penggulingan akibat beban angin. Tiang juga digunakan angin untuk mendukung bangunan dermaga. Pada bangunan ini, tiang-tiang dipengaruhi oleh gaya-gaya benturan kapal dan gelombang air. Pondasi tiang digunakan untuk beberapa maksud, antara lain : 1. 2. Untuk meneruskan beban bangunan yang terletak di atas air atau tanah lunak, ke tanah pendukung yang kuat; Untuk meneruskan beban ke tanah yang relatif lunak sampai kedalaman tertentu sehingga pondasi bangunan mampu memberikan dukungan yang cukup untuk mendukung beban tersebut oleh gesekan dinding tiang dengan tanah disekitar tiang; Untuk mengangker bangunan yang dipengaruhi oleh gaya angkat ke atas akibat tekanan hidrostatik atau momen penggulingan; Untuk menahan gaya-gaya horizontal dan gaya yang arahnya miring; Untuk memadatkan tanah pasir, sehingga kapasitas dukung tanah tersebut bertambah; Untuk mendukung pondasi bangunan yang permukaan tanahnya mudah tergerus air.

3. 4. 5. 6.

Pondasi Tiang

1

RKP 2

Pondasi tiang dapat dibagi menjadi 3 katagori, yaitu : 1. Tiang perpindahan besar (Large displacement pile), yaitu tiang pejal atau berlubang dengan ujung tertutup yang dipancang ke dalam tanah sehingga terjadi perpindahan volume tanah yang relatif cukup besar. Termasuk dalam tiang perpindahan besar atalah tiang kayu beton pejal, beton prategang (pejal kayu, pejal atau berlubang), baja bulat (tertutp di ujungnya); Tiang perpindahan kecil (small displacement pile), adalah sama dengan katagori diatas, tetapi hanya volume tanah yang dipindahkan saat pemancangan relatif kecil, contohnya, tiang beton berlubang dengan ujung terbuka, beton prategang berlubang dengan ujung juga terbuka, tiang baja H, baja bulat dengan ujung terbuka, tiang ulir; Tiang tanpa perpindahan (non displacement pile), terdiri dari tiang yang dipasang di dalam tanah dengan cara menggali atau mengebor tanah. Termasuk dalam tiang tanpa perpindahan adalah tiang bor, yaitu tiang beton yang pengecorannya langsung dalam lubang hasil pengeboran tanah (pipa baja diletakkan dalam lubang dan di cor beton).

2.

3.

Gambar dibawah menunjukan panjang maksimum dan beban maksimum untuk berbagai macam tiang yang umum dipakai dalam prktek (Carson, 1965)

Pondasi Tiang

2

RKP 2

TIPE PONDASI TIANG Untuk klasifikasi pondasi tiang, dapat dikelompokkan ke dalam 4 (empat) kriteria pengelompokan, yaitu : 1. 2. 3. 4. 4 Berdasarkan Bahan Berdasarkan Daya Dukung Berdasarkan Metoda Pelaksanaan Berdasarkan jumlah Tiang

1. Berdasarkan Bahan :

Tiang kayu umumnya murah dan mudah penangannya. Permukaan tiang dapat dilindungi ataupun tidak, tergantung dari tanah. Tiang kayu dapat mengalami pembusukan atau rusak akibat dimakan serangga. Untuk melindungi kerusakan pada saat pemancangan, ujung tiang diberi sepatu dari besi. Beban maksimum yang dapat dipikul oleh tiang kayu dapat mencapai 270 300 kN.

Tiang baja profil termasuk tiang pancang, dengan bahan yang terbuat dari baja profil. Tiang ini mudah penangannya dan dapat mendukung beban pukulan yang besar waktu dipancang pada lapisan tanah keras. Bentuk baja profil misalnya H, empat persegi panjang, segi enam, dll.

Pondasi Tiang

3

RKP 2

Tiang beton pracetak umumnya berbentuk prisma atau bulat. Tiang-tiang dicetak di lokasi tertentu, kemudian diangkut ke lokasi pembangunan. Ukuran diameter yang biasa dipakai antara 20 60 cm. Untuk tiang yang berlubang diameter bisa mencapai 140 cm. Panjang tiang beton pracetak bisa berkisar antara 20 40 m. Untuk tiang b t b l b U t k ti beton berlubang bisa sampai 60 m. Beban maksimum untuk tiang bi i B b k i t k ti ukuran kecil bisa antara 300 800 kN.

Keuntungan pemakaian tiang pancang pracetak, antara lain : 1. 2. 3. 4. 1. 2. 3. 4. 5. Bahan tiang dapat diperiksa sebelum pemancangan; Prosedur pelaksanaan tidak dipengaruhi oleh air tanah; Tiang dapat dipancang sampai kedalaman yang cukup dalam; Pemancangan tiang dapat menambah kepadatan tanah granular. Penggembangan permukaan tanah dan gangguan tanah akibat pemancangan dapat menimbulkan masalah; Tiang-tiang kadang-kadang rusak akibat pemancangan; Pemancangan sulit, bila diameter tiang terlalu besar; Pemancangan menimbulkan gangguan suara, getaran dan deformasi tanah yang dapat menimbulkan kerusakan bangunan di sekitarnya; Penulangan dipengaruhi oleh tegangan yang terjadi pad a waktu pengangkutan dan pemancangan tiang.

Kerugian :

Tiang beton cetak di tempat t di i dari 2 tipe, yaitu tiang yang berselubung pipa Ti b t t k t t terdiri d i ti it ti b l b i dan tiang yang tidak berselubung pipa. Pada tiang yang berselubung pipa, pipa baja dipancang terebih dulu kedalam tanah, kemudian lubang dimasukin adukan beton. Pada akhirnya nanti pipa tetap tinggal di dalam tanah. Termasuk dalam katagori ini adalah tiang Standar Raimond. (gambar pada halaman berikut)

Pondasi Tiang

4

RKP 2

Pada tiang yang tidak berselubung pipa. Pipa baja yang berlubang dipancang terebih dulu kedalam tanah, kemudian lubang dimasukin adukan beton, dan pipa ditarik keluar ketika atau sesudah pengecoran. Termasuk jenis tiang ini adalah tiang

Franki.

Mula-mula pipa baja dipancang ke dalam tanah dengan kedalaman yang tak begitu dalam, kemudian adukan beton dengan faktor air semen rendah, diisikan ke dasar lubang, sehingga membentuk sumbat di ujung tiang. Sumbat ini dipukul dengan palu yang bisa masuk pipa. Selama pemukulan pipa menjadi satu kesatuan dengan sumbat. Setelah pipa mencapai kedalaman yang dikehendaki, pipa ditahan agar tidak turun, beton sumbat terus dipukul hingga keluar pipa. Kemudian beton lainnya dicorkan ke dalam pipa. Beton sumbat yang keluar pipa diusahakan membentuk gelembung. Keuntungan pemakaian tiang F ki, antara l i : K t k i ti Franki t lain 1. 2. 3. 4. 5. 1. 1 2. 3. 4. 5. 6. 7. Panjang tiang dapat disesuaikan dengan kondisi tanah; Pembesaran ujung tiang menambah kapasitas dukung tanah; Penulangan tidak dipengaruhi oleh masalah angkutan atau tegangan yang timbul pada saat pemancangan; Tiang dapat dipancang dengan ujung yang tertutup hingga tdk terpegaruh air; Gangguan suara dan getaran dapat direduksi dengan cara-cara tertentu. Kenaikan permukaan tanah akibat pemancangan merugikan bangunan sekitar; K ik k t h kib t ik b kit Dapat mengakibatkan rekonsolidasi dan timbulnya gaya gesek dinding negatif pada tiang hingga mengurangi kapasitas dukung; Pemancangan dapat mengakibatkan tiang yang lebih dulu dipancang; Mutu beton tidak dapat diketahui setelah selesai pemancangan; Akibat pengaruh air tanah, mutu beton dapat berkurang; Panjang tiang terbatas, akibat gaya tarik maksimum pada saat menarik pipa; Diameter tiang terbatas.

Kerugian :

Pondasi Tiang

5

RKP 2

Prosedur pemancangan tiang pancang Franki :

2. Berdasarkan Daya Dukung :

Pondasi Tiang

6

RKP 2

3. Berdasarkan Metoda Pelaksanaan : Jika pondasi tiang dibedakan dalam metoda pelaksanaannya, maka klasifikasinya adalah : Tiang Tiang Tiang Tiang Pancang (Driven Pile) Pancang Cor di tempat (Driven Cast-in-Situ Pile) Bor (Bored Pile) Ulir (Screwed Pile)

Tiang bor dipasang ke dalam tanah dengan cara mengebor terlebih dulu, baru kemudian diisi dengan tulangan dan di cor beton. Tiang ini, biasanya dipakai pada tanah yang stabil dan kaku, sehingga memungkinkan untuk membentuk lubang yang stabil dengan alat bor. Jika tanah mengandung air, pipa besi dibutuhkan untuk menahan dinding lubang dan pipa ini ditarik keatas pada waktu pengecoran beton. Pada tanah yang keras atau batuan lunak, dasar tiang dapat dibesarkan untuk menambah tahanan dukung ujung tiang. Keuntungan pemakaian tiang Bor, antara lain : 1. 2. 2 3. 4. 5. Tidak ada resiko kenaikan muka tanah; Kedalaman tiang dapat divariasikan; K d l ti d t di i ik Tanah dapat diperiksa dan dicocokkan dengan data laboratorium; Tiang dapat dipasang sampai kedalaman yang dalam, dengan diameter besar, dan dapat dilakukan pembesaran ujung bawahnya jika tanah dasar berupa lempung atau batu lunak; Penulangan tidak dipengaruhi oleh tegangan pada waktu pengangkutan dan pemancangan.

Kerugian pemakaian tiang Bor, antara lain : 1. 2. 3. 4. 4 Pengeboran dapat mengakibatkan gangguan kepadatan, bila tanah berupa pasir atau tanah yang berkerikil; Pengecoran beton sulit bila dipengaruhi air tanah, karena mutu beton tidak dapat dikontrol dengan baik; Air yang mengalir ke dalam lubang bor dapat mengakibatkan gangguan tanah, sehingga mengurangi kapasitas dukung tanah terhadap tiang; Pembesaran ujung bawah tiang tidak dapat dilakukan bila tanah berupa pasir. pasir

Pondasi Tiang

7

RKP 2

4. Berdasarkan Jumlah Tiang : Klasifikasi pondasi tiang berdasarkan jumlah tiang dalam satu satuan unit pendukung kolom, adalah : Tiang Tunggal (Single Pile) Tiang Gabungan (Pile Group) Tiang Komposit Beberapa kombinasi bahan tiang pancang atau tiang bor dengan tiang pancang dapat digunakan untuk mengatasi masalah-masalah pada kondisi tanah tertentu. Problem pembusukan tiang kayu di atas muka air tanah misalnya, dapat diatasi dengan memancang tiang komposit yang terdiri tiang beton di bagian atas dan tiang kayu di bagian bawah zona muka air tanah.

PEMILIHAN JENIS PONDASI TIANG Pemilihan jenis pondasi tiang yang akan dipakai untuk mendukung sebuah bangunan sipil sangat tergantung dari berbagai pertimbangan, yaitu : 1. Kondisi Tanah, Untuk kondisi tanah yang lunak dan